Rabu, 20 Januari 2016

Jangan Bunuh Rasaku

Aku bisa mati karena rasa yang kau berikan! Rasa ketakutan dan keraguan. Karena aku sudah berulang kali mengalami rasa kecewa. Jangan engkau membunuh rasaku. Aku bisa hancur dan mati! Aku mohon padamu, hi sang bulan dan matahari, Apakah rasa ini bisa membunuhku di antara waktu siang atau malam?

Aku bisa mati karena ketakutan dan tekanan hidup yang kian menyudutkan pandanganku. Aku bagaikan penyair yang tak bisa bersyair. Aku bagaikan tanah liat yang tak terbentuk dengan indahnya. Menunggu sang tangan takdir untuk membentukku menjadi sesuatu yang berarti dan berharga. Karena selama ini aku bukanlah siapa-siapa. Aku hanyalah seorang tanpa nama dan mengharapkan sesuatu yang indah pada masa yang telah dijanjikan.

Tetapi apa yang kurasakan saat penantian itu akan datang! Rasa ketakutan, rasa cemas yang akan membunuhku. Hi tali maut, datanglah padaku kian cepat. Karena rasa ini aku tidak ingin menanggung beban hidup yang terlalu lama. Jika, nanti semuanya hancur berantakan. Kuatkan aku ya pujangga cinta. Kuatkan aku ya sang pencipta rasa. Berikan aku kekuatan, jangan bubu rasaku tetapi buatkanlah rasaku itu menjadi sesuatu yang manis dan indah. Bukankah aku juga berhak merasakan sesuatu yang manis dan bukan hanya kegetiran dalam kehidupan ini? 
Terima Kasih Atas Kunjungannya Teman
Judul: Jangan Bunuh Rasaku
Ditulis Oleh Arndt Sp
Jika mengutip harap berikan link yang menuju ke artikel Jangan Bunuh Rasaku ini. Sesama pecinta dunia blogger marilah kita saling menghargai. Terima kasih atas perhatiannya dan sudah membaca di sini. Salam Penuh Kasih dan Karya. Arndt SP

0 comments:

Posting Komentar

Thanks to leave good and polite comments here

 

The words is WORLD Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang