Minggu, 31 Januari 2016

Pecinta Buku Nerd, Penulis Seksi


Pernah melihat film yang menggambarkan penyuka buku itu memiliki penampilan yang jauh dari katagori populer di sekolah, mereka freak alias aneh atau bisa dikatakan Nerd untuk saat ini. Penampilan mereka itu memakai kacamata tebal, karena terlalu sering “bergaul” dengan buku, berbicara terbata-bata, gugupan dan lain sebagainya yang berbau hal-hal negatife. Terus apakah pecinta buku terus menyandang hal itu? Jawabannya adalah…………………….


Tentu saja tidak! Pecinta buku sekarang dilukiskan dengan gambaran seseorang yang modern, seseorang yang mudah bergaul, seseorang yang sangat pintar, meskipun terkadang digambarkan sebagai orang yang “kaku” tetapi penampilan itu sudah jauh berbeda. Ingat tidak film “Purpose” yang diperankan Sandra B. Dimana dia menjadi bos editor, tentunya seorang editor harus gemar membaca. Bagaimana mungkin menjadi editor tetapi tidak suka membaca?

Membaca itu kaya manfaat…………………. Sudah pasti! Hobi mengkoleksi buku sama dengan hidup boros! Hahaaha begitulah kata ibu, ibu selalu beranggapan aku menghambur-hamburkan uang untuk membeli buku. Waduh! Apa iya? Memiliki hobi membaca itu sekarang ini hobi yang sangat mahal. Karena harga buku yang terus-terus melambung tinggi.

Masih teringat sayang…. Eh koq jadi nyanyi lagu jadul toh! Aku masih ingat di tahun awal 1994-an, harga komik Jepang itu hanya berkisar 1500 per buku dan bertambahnya usia zaman, sekarang harga komik Jepang sudah tembus mencapai 15000 per buku. Bisa dibayangkan, perbedaan harga yang jauh drastis tetapi jumlah halamannya tetap sama.

Lha, nilai mata uang selalu berubah-ubah tiap waktu, kadang naik dan kadang turun tetapi harga buku tidak pernah turun! Sungguh terlalu hahahahaha…… hal itu karena buku adalah benda yang paling berharga di dunia. Buku itu bisa awet seumur hidup jika kamu pandai mengurusnya. Bahkan buku bisa menjadi langka seiring zaman berlalu. Pernah suatu seketika, seorang teman hendak mencari buku terbitan pertama A yang menuliskan sejarah mengenai B dan dia rela membeli buku tersebut seharga 7 juta, padahal buku itu mungkin harganya hanya 20000-an saja pada masa itu. See, book never end but the autor can be end.
Lucunya lagi, sebagian orang beranggapan pecinta buku itu nerd tetapi penulis itu seksi. Hello, hello Bandung, ups salah Heeelooo, dari mana asalnya penulis seksi jika tidak ada pembaca seksi. Tentunya, kalau tidak ada pembaca setia, penulis itu tidak akan bisa melambungkan namanya. So, mereka para penulis membutuhkan kita paca pembaca. Para pembaca bisa menentukan siapa saja yang mereka sukai untuk dijadikan kegemarannya tetapi para penulis hanya berharap pembaca menyukai karya tulisan mereka dan jatuh hati pada karyanya. So, siapa donk yang lebih seksi? Penulis atau Pembaca? Jawabannya adalah…….

Dua-duanya, karena penulis dan pembaca sesuatu yang tak bisa dilepaskan begitu saja. Penulis bisa terus berkarya karena dukungan para pembaca. Penghobi buku bisa terus menekunin hobinya karena adanya para penulis yang terus berimprovisasi dan terus berkarya sesuai perkembangan masa. Meskipun sekarang ini banyak yang berbeda selera, ada pecinta sastra murni, gendre romantika, misterius, pembunuhan, hantu dan freak lainnya.


Jadi jangan kesal jika dikatan nerd karena kalian termasuk golongan pecinta buku karena apa merekalah yang lebih nerd karena tidak menyukai dunia dalam buku yang menyengarkan imajinasi dan keluar dari “dunia yang terkurung” dalam namanya sosialita. Next, akhir bulan akan mencoba menulis mengenai kisah perjalanan penulis yang sedang booming, siapa lagi kalau bukan Harry Porter.
Terima Kasih Atas Kunjungannya Teman
Judul: Pecinta Buku Nerd, Penulis Seksi
Ditulis Oleh Arndt Sp
Jika mengutip harap berikan link yang menuju ke artikel Pecinta Buku Nerd, Penulis Seksi ini. Sesama pecinta dunia blogger marilah kita saling menghargai. Terima kasih atas perhatiannya dan sudah membaca di sini. Salam Penuh Kasih dan Karya. Arndt SP

0 comments:

Posting Komentar

Thanks to leave good and polite comments here

 

The words is WORLD Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang