Rabu, 17 Februari 2016

Cintamu Murni, Sahabat!


Ketika ada keraguan yang datang mengelitik hati, apakah yang harus dilakukan? Suatu kejujuran dalam suatu hubungan adalah penting adanya. Jika tidak di dasari kejujuran, apapun itu alasannya tidaklah BENAR adanya.

Kerap kali dewi cinta mempermainkan nasibku dan nasibmu. Berkali-kali aku jatuh pada persoalan yang sama. Cintaku murni itulah yang selalu kuberikan, tetapi kenapa mereka (para pria) tidak memahaminya. Aku bisa merasakan duka yang dalam yang Engkau rasakan sahabatku.


Bagaimana mimpimu hancur berantakan, ketika semua sudah sempurna dan tinggal seminggu lagi kamu akan menjalanin bahtera rumah tangga bersama sang kekasih hatimu, tiba-tiba suatu kebohongan besar terungkap. Kegagalan kedua kali untuk menikmatin duduk dipelaminan kembali kamu rasakan.

Sedih, pedih, perih dan kecewa bukan? Itu yang kamu rasakan dalam hatimu. Air matamu telah habis sepanjang hidup ini. Aku prihatin padamu sahabatku. Cintamu murni, tetapi kenapa cobaan tak pernah meninggalkan hidupmu dan hidupku.

Sebagai wanita, aku bisa merasakan hatimu tercabik-cabik; LUKA! Sedangkan mereka, menertawakan nasib burukmu dalam diam atau berkelompok tanpa kau sadari. Mungkin kamu menyadarinya tetapi berpura-pura tak memahaminya. Aku tahu rasa duka dalam di hatimu yang terbuka kembali.

Pedih, perih, tak berdaya. Kamu pasti ingin bersembunyi tetapi kamu adalah wanita yang kuat. Kamu mencoba berdiri tegar dihadapan puluhan bahkan ratusan mata yang memandangmu dalam ribuan cara dan tatapan yang berbeda. Sungguh, bisa kupahami duka dalammu tanpa kata terucap dalam bibirku untuk menghiburmu.

Aku tak pernah sekalipun menertawakan kesialan hidup yang kau alami lagi. Mereka yang tak memahamimu, bakal mencela ribuan tatapan tanpa kata-kata yang kau dengar langsung. Bibir nyinyir menerpa gosip yang mungkin tak lengkang di makan sang waktu.

Duka yang kamu tutupin akan terasa nyata pada mata hatiku yang memandangmu. Sebagai sosok perempuan, aku bisa merasakan batinmu yang menjerit dalam diam. Menjerit dalam duka dalam tak bercela. Cintamu murni dan kini kembali ternoda oleh dosa suatu kebohongan dari sang pujangga cintamu.

Aku merasakan sakit yang sama, meskipun kehidupanku masih menantiku di beberapa bulan kedepan. Terkadang terselip keraguan, terselip duka di malam sunyi. Tanpa kata, hanya mata nanar menatap atap tak berbintang di kesunyiaan malam, menghadirkan jejak duka di dalam hati yang kian rapuh setiap malam berganti malam.

Aku bisa menyaksikan hatimu yang terpaut dalam duka yang lebih parah dari dukaku. Namun, aku hanya bisa membisu menatapmu dengan penuh kesucian bahwa setiap perempuan memiliki takdir yang berbeda, hanya dirimu dan diriku yang bisa membuat jalan untuk kehidupan lebih lanjut.


Terima Kasih Atas Kunjungannya Teman
Judul: Cintamu Murni, Sahabat!
Ditulis Oleh Arndt Sp
Jika mengutip harap berikan link yang menuju ke artikel Cintamu Murni, Sahabat! ini. Sesama pecinta dunia blogger marilah kita saling menghargai. Terima kasih atas perhatiannya dan sudah membaca di sini. Salam Penuh Kasih dan Karya. Arndt SP

0 comments:

Posting Komentar

Thanks to leave good and polite comments here

 

The words is WORLD Template by Ipietoon Cute Blog Design and Bukit Gambang